-->

Review ROG FLOW Z13 dari ASUS

ASUS ROG FLOW Z13
ASUS ROG FLOW Z13

Ini bukan monster seberat 10 pon yang dirilis Asus beberapa tahun lalu Z13 hanya setebal 12mm dan beratnya di bawah dua setengah pon. Dalam bingkai itu, Asus berhasil menjejalkan perangkat keras yang mengesankan setidaknya, dalam model kelas atas seharga $ 1.899 yang saya uji. Ini memiliki prosesor Intel Core i9 12900H Generasi ke-12 yang hampir top-of-the-line dan RTX 3050 Ti dari Nvidia. Ini juga memiliki memori DDR5 cepat dengan clock 5.200MHz dan penyimpanan M.2 NVMe 1TB. Akhir tahun ini, Asus akan meluncurkan model seharga $1.499 yang menggunakan grafis terintegrasi Intel Iris Xe alih-alih grafis Nvidia diskrit, prosesor Core i5 yang lebih rendah, dan penyimpanan setengahnya.


Seolah olah semua itu bukan hal baru, Flow Z13 dapat diisi daya super dengan penutup kartu grafis eksternal XG Mobile opsional Asus, seperti laptop Flow X13 mulai tahun 2021 . Dengan mencolokkannya, RTX 3080 akan memberi daya pada pengalaman bermain game ente dan menyediakan beberapa port dan konektor layar lagi. Padahal, kemahiran dan keserbagunaan grafis tambahan itu harus dibayar mahal. Saya akan membahasnya lebih lanjut di bawah.


Flow Z13 dengan sendirinya membuat argumen yang meyakinkan untuk tablet game yang menjalankan Windows, tetapi pernyataan itu sepenuhnya bergantung pada game yang ente suka mainkan. Pustaka Steam saya kebetulan diisi dengan game indie dan game AAA dari era lain, dan itu secara konsisten berjalan pada atau di atas 60 frame per detik pada layar 1080p-nya. Saya bersenang-senang bermain game seperti Death's Door dan Inscryption dengan pengaturan grafis tertinggi. Namun jika preferensi game ente lebih condong ke judul terbaru yang menuntut grafis, termasuk judul besar dunia terbuka seperti Cyberpunk 2077 dan Elden Ring , batas Z13 menjadi jelas.


Dengan tablet yang dicolokkan pada mode kinerja turbo, masing-masing game tersebut biasanya berjalan antara 25–35 frame per detik pada pengaturan detail sedang. Itu tidak mengerikan, tetapi gameplaynya tidak mulus. Performa biasanya melonjak dan turun, sebagian besar karena kartu grafis RTX 3050 Ti, yang menawarkan daya grafis total 40W yang sedikit. Meskipun itu jumlah yang cukup besar untuk faktor bentuk ini, itu tidak cukup untuk menjalankan semuanya sebaik yang ente harapkan (kebanyakan laptop memiliki GPU dengan watt yang jauh lebih tinggi). Meskipun sebagian besar game harus dapat dimainkan, kemungkinan akan ada banyak kompromi visual. Itu benar-benar tergantung pada apa definisi ente tentang "dapat dimainkan".


Spesifikasi ASUS ROG FLOW Z13 :

  • Layar sentuh IPS 13,4 inci 1.920 x 1.200, dilapisi Gorilla Glass 5
  • Rasio aspek 16:10, kecepatan refresh 120Hz, kecerahan puncak 500 nits
  • 11,89 x 8,03 x 0,47 inci, 2,6 pon
  • Intel Core i9-12900H (14-core, clock dasar 2.5GHz, clock boost 5GHz)
  • Nvidia RTX 3050 Ti (vRAM 4GB, TGP 40W, clock boost 1,085MHz)
  • 16GB LPDDR5 5.200MHz (disolder, mencapai 16GB)
  • 1TB M.2 2230 NVMe PCIe 4.0 SSD (dapat dilepas, hanya satu slot)
  • kamera web 720p
  • Wi-Fi 6E 802.11ax, Bluetooth 5.2
  • Satu port USB-A 2.0, satu port Thunderbolt 4 USB-C USB4 (mendukung DisplayPort 1.4), satu port USB-C 3.2 Gen 2 (juga mendukung DisplayPort 1.4), jack headphone, pembaca kartu microSD, port milik XG Mobile
  • Baterai 56Whr
  • Adaptor 100W


Performa gaming kelas atas semacam itu akan memberatkan untuk laptop gaming apa pun yang berharga $1,899. Dengan harga tersebut, ente bisa mendapatkan model 15,6 inci yang lebih bertenaga, seperti Zephyrus G15 dari Asus dengan layar QHD dan GPU RTX 3070 yang lebih cepat, sebagai salah satu contohnya. Namun, jika kita menggunakan Z13 apa adanya tablet game kinerja ini sangat mengesankan. Dan, bahkan di bawah beban berat, ia berjalan dengan tenang dan relatif dingin. Dengan berat 2,43 pon, ini jauh lebih ringan daripada kebanyakan laptop gaming 13 inci atau 14 inci. Dibandingkan dengan model 15 inci yang lebih besar dan lebih berat yang dikemas dalam spesifikasi yang lebih kuat dengan mengorbankan portabilitas, ukuran Z13 membuatnya mudah untuk dimasukkan ke dalam tas atau dibawa-bawa di bawah lengan saya.


Tapi saya tidak akan membuat alasan lagi untuk itu. Jika ente benar-benar menganggap serius bermain game, memiliki laptop yang lebih tebal adalah pertukaran yang layak untuk semua, kecuali jaminan, kinerja yang lebih baik di dalam dan di luar game. Z13 bukanlah produk yang dapat ente asumsikan dengan aman akan menjalankan semuanya dengan baik. Ini ambisius tetapi tidak sempurna.


Kekuatan Z13 cocok untuk menjalankan browser yang diisi dengan selusin tab atau lebih, serta aplikasi manipulasi foto seperti Affinity Photo. Tapi saya tidak akan merekomendasikan ini kepada pembuat konten yang mempertimbangkan ini sebagai stasiun kerja utama mereka. Dalam uji render Adobe Premiere Pro kami, Z13 membutuhkan waktu empat menit, 10 detik untuk mengekspor video 4K 4 menit 33 detik. Komputer mana pun yang membutuhkan waktu lebih sedikit daripada waktu proses video tidak ada artinya, tetapi ente bisa mendapatkan kecepatan yang lebih cepat dengan laptop yang lebih murah. Performanya sekitar setengah dari laptop gaming terkemuka di benchmark PugetBench Premiere Pro . Ini adalah salah satu momen "cukup mengesankan untuk sebuah tablet", tetapi pembuat konten yang serius harus mencari di tempat lain.


Ini juga mungkin tidak menawarkan jenis port yang mungkin dibutuhkan oleh pembuat atau hanya orang biasa ente saja. Ada jack headphone dan port yang cukup untuk beberapa aksesori. ente akan mendapatkan satu port USB-A, port Thunderbolt 4 USB-C, port USB-C, dan slot kartu microSD. Itu lebih dari yang bisa diklaim oleh beberapa laptop, tapi saya selalu haus akan lebih banyak port.


Seperti laptop atau tablet apa pun, hanya ada begitu banyak hal yang dapat dilakukan Z13 dari segi kinerja atau untuk mengakomodasi beberapa aksesori atau layar. Tapi seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Asus membuat solusi untuk orang yang rela membuang lebih banyak uang. Asus membangun port PCIe miliknya di sisi kiri Z13, di mana ente dapat mencolokkan dock grafis eksternal seluler XG yang kuat namun sangat mahal. Dan dengan "mahal," maksud saya praktis menggentekan biaya Z13. Sendiri, XG Mobile berharga $ 1.499.


Dock ini hadir dengan GPU laptop RTX 3080 dengan total daya grafis 150W kurang lebih setara dengan apa yang bisa ente dapatkan di laptop gaming yang lebih tebal (Asus juga membuat XG Mobile versi $1.399 yang memiliki AMD Radeon 6850M XT). Ini juga merupakan stasiun dok yang lengkap, dengan sejumlah port, termasuk DisplayPort, HDMI, beberapa port USB-A, jack ethernet, dan slot kartu SD. Singkatnya, itu menambahkan banyak fungsi ke Z13 di luar tenaga kuda grafis belaka.


Tidak mengherankan, mencolokkan XG Mobile ke Z13 mengubahnya menjadi mesin yang sama sekali berbeda — dengan cara yang baik. Cyberpunk 2077 , yang memiliki pengaturan ray tracing yang dapat membuat sistem bertekuk lutut, berlari pada 60 frame per detik dengan DLSS beralih ke mode otomatis. Itu juga menjalankan game lain dengan sempurna. Rasanya seperti saya menggunakan laptop gaming kelas atas.


Ada kerugian, selain biaya. Dengan menggunakannya, Z13 bukan lagi tablet ultra-portabel seperti sebelumnya. ente akan terikat ke stopkontak dan steker XG Mobile yang tebal, dan ente akan mengeluarkan lebih dari $3.000 untuk kemampuan memberikan lebih banyak jus ke tablet ente. Meskipun ini adalah ide menarik yang berfungsi sebagaimana dimaksud, itu bukan rute yang saya rekomendasikan.


(Catatan: Asus menawarkan XG Mobile dalam bundel dengan Flow Z13 yang memiliki layar 60Hz 4K seharga $3.299. Ini adalah nilai yang lebih baik jika ente menginginkan GPU yang lebih cepat, tetapi jangan berharap untuk menjalankan sebagian besar game dengan baik di layar 4K-nya. )


Sementara Z13 ditagih terutama sebagai tablet game, saya juga menikmati menggunakannya sebagai laptop. Tombol pada penutup keyboard yang disertakan menawarkan jumlah perjalanan yang mengejutkan, meskipun dipasang pada tampilan Surface Pro Type Cover. Tata letaknya mempertahankan hampir semua tombol yang sama yang ente temukan pada sesuatu seperti Zephyrus G14, tetapi dengan beberapa penyesuaian ukuran kecil. Satu perbedaan utama di sini dibandingkan dengan kebanyakan laptop modern adalah trackpad ini kecil. Tapi tidak ada gamer yang menghargai diri sendiri yang harus bermain tanpa mouse.


Layar sentuh 1080p 13,4 incinya memiliki rasio aspek 16:10, jadi dalam mode lanskap, layar akan terlihat lebih tinggi daripada beberapa laptop dan tablet di luar sana. Itu bagus untuk menjelajahi web dan penggunaan laptop secara umum, karena memberi ente lebih banyak ruang vertikal untuk konten, tetapi tidak setiap game mendukung rasio aspek ini. Paling buruk, beberapa gim ente mungkin berjalan dengan bilah hitam kecil di bagian atas dan bawah, yang bisa mengganggu. Plus, sebagian besar acara TV dan beberapa film dibuat untuk ditampilkan pada layar rasio aspek 16:9, jadi biasakan melihat bilah hitam itu di Z13.


Menggunakan Windows 11 dalam mode tablet adalah pengalaman yang canggung tetapi dapat digunakan. Hal yang sama dapat dikatakan untuk menggunakan Flow Z13 sebagai tablet. Ini lebih berat dan lebih tebal daripada tablet Windows lain yang terlintas dalam pikiran atau sesuatu seperti iPad Air baru , iPad Pro , atau Samsung Galaxy Tab S8 . Padahal, begitu penyangga dilepas dan saya menonton film atau bermain game di atasnya dari pangkuan atau di atas meja, gangguan itu hilang.


Layarnya sendiri tidak terlihat spektakuler, terutama dibandingkan dengan sesuatu seperti iPad Pro atau laptop lain dalam kisaran harga ini. Kontrasnya, khususnya, tidak begitu kaya. Tapi itu tajam, dan Asus menebusnya dengan kecerahan, mengklaim hingga 500 nits pada level puncak. Ini lebih dari cukup terang untuk digunakan di dekat jendela atau di luar, dan juga bisa menjadi sangat redup untuk penggunaan malam hari.


Terakhir, ia juga memiliki kecepatan refresh 120Hz, yang membuat semuanya terlihat lebih mulus. Baik ente sedang bermain game atau hanya menelusuri Twitter, itu membuat layar lebih menyenangkan untuk dilihat.


Daya tahan baterai tidak bagus di Z13, tetapi mungkin cukup baik untuk menyesuaikan sesi permainan kecil, obrolan video, atau ledakan produktivitas selama beberapa jam. Tetapi jika ente berencana untuk berinvestasi dalam permainan, jangan pergi ke mana pun tanpa daya USB-C 100W yang disertakan, karena Z13 hanya bertahan sekitar satu jam per pengisian daya saat menjalankan Elden Ring (permainan yang tidak terlalu menuntut akan memungkinkan Z13 untuk bertahan lebih lama).


Ketika digunakan sebagai laptop untuk produktivitas dengan selusin tab Microsoft Edge berjalan, itu bertahan selama sekitar 4,5 jam. Mungkin seharusnya tidak mengejutkan bahwa tablet dengan layar kecepatan refresh yang cepat, prosesor Intel Core i9 kelas atas, grafik diskrit, dan RAM DDR5 yang cepat akan menghabiskan baterai 56Wh dengan cepat. Karena penasaran, saya menurunkan kecepatan refresh hingga 60Hz, namun daya tahan baterainya juga biasa-biasa saja.


Jika ente berencana menggunakan Z13 untuk bekerja atau berkolaborasi, ente harus tahu bahwa webcamnya hanya memberikan hasil yang lumayan. Gambar terlihat cocok di ruangan yang cukup terang (mungkin sedikit lebih baik daripada yang ditunjukkan oleh Tampilan Studio baru Apple pada awalnya). Tapi itu tidak menangani eksposur dengan baik, juga tidak mengimbangi skenario pencahayaan yang kurang ideal. Sayangnya, ini setara dengan kebanyakan laptop, tapi tetap saja ini adalah sesuatu yang saya teliti di sini mengingat harga Z13 yang tinggi.


Webcam tidak mendukung Windows Hello untuk memasukkan ente dengan pengenalan wajah, tetapi tombol daya yang dipasang di sampingnya memiliki sensor sidik jari bawaan, dan itu membuat saya masuk ke perangkat dengan cepat dan aman.


Z13 adalah tablet yang dirancang dengan baik yang merupakan penjualan yang sulit untuk gamer hardcore karena plafon dayanya yang rendah. Itu membuat sesuatu seperti perangkat genggam Steam Deck , yang dimulai dari $399, menjadi lebih menarik. Dengan sedikit mengutak-atik, ia dapat menawarkan OS penuh, memberi ente fleksibilitas untuk bermain game di luar ekosistem Steam.


Di dunia di mana Steam's Deck sudah tersedia untuk dibeli, saya akan merekomendasikannya daripada Z13. Tetapi mengingat itu hanya tersedia secara bergulir melalui preorder, saya akan merekomendasikan beberapa laptop gaming sebagai gantinya. Dengan asumsi bahwa yang ingin ente lakukan hanyalah bermain game, ente bisa mendapatkan lebih banyak uang dengan sesuatu seperti Asus ' 2022 Zephyrus G14 atau G15 . Lenovo dan Acer juga membuat laptop gaming yang lebih hemat biaya yang bisa menjadi alternatif yang baik. Lihat panduan pembelian terbaru kami untuk laptop gaming terbaik yang sesuai dengan anggaran ente.


Kedengarannya seperti kegagalan pada bagian Asus bahwa saya tidak dapat merekomendasikan Flow Z13 kepada kebanyakan orang. Tapi itu jauh dari kegagalan total sebagai sebuah produk. Ini menawarkan sekilas betapa hebatnya masa depan game portabel. Dan tidak ada laptop yang baru saja saya rekomendasikan yang hampir setipis atau serbaguna seperti Z13.


Dengan mengingat hal itu, tablet ini adalah pengingat betapa hebatnya game portabel saat ini. Dan Flow Z13 adalah contoh puncak bagaimana Asus memimpin industri dengan benar-benar mewujudkan konsep seperti ini harga terkutuk. Ini adalah laptop yang cukup bagus, dan dengan ekspektasi yang sesuai, ini juga merupakan tablet game yang bagus.

LihatTutupKomentar