-->

Review Rode NTH-100: Rode Membuat Transisi Mulus dari Mikrofon ke Headphone

Rode NTH-100
Rode NTH-100

Sepasang headphone pertama Rode , seperti kebanyakan perlengkapan pabrikan Australia lainnya, dibuat untuk pembuat konten seperti pembuat film, musisi, dan podcaster . Headphone Rode NTH-100 seharga Rp 2,1Jt nggak nirkabel, tetapi mereka pas dengan aman dan tetap nyaman selama periode mendengarkan yang lama. Lebih penting lagi, mereka sama mahirnya dalam memberikan audio yang akurat seperti halnya menghasilkan suara subwoofer yang bertenaga. Headphone Beyerdynamic  DT 770 Studio sedikit lebih mengesankan dalam hal sonik, sedangkan headphone HD 280 Pro Sennheiser seharga Rp 1,4Jt adalah favorit lama untuk penggunaan studio dengan anggaran terbatas, tetapi over-ear NTH-100 adalah alternatif gaya yang layak dipertimbangkan.

Keren dan Nyaman

Headphone NTH-100, hanya tersedia dalam warna hitam, menggunakan penutup telinga dengan bentuk segitiga bulat yang kira-kira cocok dengan kontur telinga ente. Kisi-kisi di dalam penutup telinga menampilkan penanda L dan R dan panel luar menampilkan logo Rode besar (simbol O dengan garis miring yang menyerupai tanda nol) dan, dengan cermat, tanda braille.

Mekanisme penguncian di setiap sisi ikat kepala membantu memastikan kecocokan yang aman. Mungkin sedikit lebih berguna jika ada penahan untuk penyesuaian yang tepat, tetapi ente nggak akan kesulitan membuat perubahan berdasarkan penglihatan dan perasaan.

Bantalan telinga dan bagian ikat kepala menggunakan bahan Alcantara seperti suede yang nyaman dengan bantalan gel busa memori di bawahnya yang dirancang untuk mempertahankan suhu yang lebih rendah selama sesi mendengarkan yang lama. Dalam pengalaman kami, headphone memang tetap keren selama periode ini.

Rode menyertakan kabel yang dapat dilepas di dalam kotak yang berukuran sekitar 7 kaki dan 10 inci panjangnya; itu berakhir di konektor 3,5mm di kedua ujungnya, dan ujung penghubung earcup berputar untuk mengunci pada tempatnya di headphone. Paket ini juga mencakup adaptor seperempat inci untuk perangkat stereo dan pro, dan beberapa pasang cincin plastik kecil yang terpasang pada kabel di kedua ujungnya cincin (merah muda, oranye, hijau, atau biru) membantu ente memberi kode warna pada kabel ente. untuk pengaturan yang melibatkan beberapa pasang headphone yang sama. Selain aksesori ini, ente mendapatkan kantong penyimpanan serut. Kabel nggak termasuk mikrofon atau kontrol inline apa pun, yang nggak terlalu mengejutkan untuk pasangan yang dirancang untuk penggunaan studio.

Secara internal, driver dinamis 40mm menghadirkan rentang frekuensi 5Hz hingga 35kHz dengan impedansi 32 ohm.

Audio yang Akurat

Pada trek dengan konten sub-bass yang intens, seperti "Silent Shout" dari The Knife, headphone ini menghadirkan kedalaman frekuensi rendah yang konsisten dan jernih. Terhubung ke penerima stereo McIntosh dengan pengaturan EQ datar, nada terendah di trek ini terdengar bersih dan transparan nggak terlalu berlebihan, atau tipis. Meningkatkan pita 30Hz secara dramatis (dan dengan demikian menaikkan frekuensi di ujung bawah rentang frekuensi) menghasilkan beberapa bunyi gedebuk, tetapi driver nggak terdistorsi. Singkatnya, headphone ini mampu mencapai kedalaman sub-bass (seperti yang tersirat dalam rentang frekuensi) dan ciri khas datar yang nggak menekankan nada rendah secara default.

"Drover" Bill Callahan, sebuah trek dengan bass yang jauh lebih sedikit dalam campuran, lebih baik mengungkapkan ciri khas suara NTH-100 secara umum. Drum di trek ini dapat terdengar menggelegar di headphone bass-forward, tetapi di sini nada terendahnya jelas dan jelas. Sekali lagi, meningkatkan posisi terendah terdalam pada penerima stereo kami menghasilkan guntur seperti subwoofer, tetapi dengan pengaturan EQ datar, mereka memberikan respons yang relatif netral. Vokal Callahan mendapat manfaat dari keseimbangan yang sehat dari solid, tetapi nggak berlebihan, kekayaan rendah-sedang dan kerenyahan tinggi-sedang. Strum akustik dan hit perkusi tingkat tinggi terdengar kuat bahkan tanpa pahatan apa pun.

Pada "No Church in the Wild" Jay-Z dan Kanye West, loop kick drum menerima jumlah kehadiran high-mid yang ideal yang memungkinkan serangan mempertahankan pukulannya, sementara hit synth sub-bass tampil dengan halus. Vokal di trek ini bebas dari sibilance tambahan. Sekali lagi, jika ente menaikkan bass pada sumber suara ente, headphone menghasilkan daya yang serius, tetapi pada pengaturan datar dan profesional, driver menghadirkan setiap rentang frekuensi dengan tingkat detail yang tinggi.

Trek orkestra, seperti adegan pembuka dari Injil John Adams Menurut Maria yang Lain , tampil dengan mid-low yang sedikit lebih kaya dari yang kami harapkan (kami mungkin membelah rambut untuk menunjukkan bahwa tanda suara nggak sepenuhnya datar oleh default), tapi masih terdengar bagus. Instrumentasi tingkat rendah mengambil langkah maju sedikit pun, tetapi sorotan benar-benar dimiliki oleh kuningan, senar, dan vokal tingkat tinggi di trek ini.

Debut yang Mengesankan untuk Penggunaan Studio

Jika ente mencari headphone dengan tanda tangan suara yang transparan, handal, dan akurat untuk penggunaan studio, pasar nggak kekurangan pilihan. Headphone NTH-100 Rode adalah debut luar biasa berkat kemampuan audio yang kuat dan desain yang nyaman. Persaingan ketat, termasuk Sennheiser HD 280 Pro klasik dan terjangkau, dan Beyerdynamic DT 700 Pro X yang sedikit lebih mahal dan unggul secara sonik. Namun, entri Rode di ruang angkasa menjanjikan, dan headphone NTH-100 bertahan melawan penawaran mapan ini.

LihatTutupKomentar