Review Motorola Moto G Pure 2022: Ponsel Kelas Atas Harga Murah

motorola moto g pure 2022
motorola moto g pure 2022

Jadwal rilis Motorola yang produktif selama beberapa tahun terakhir telah diselingi oleh pasang surut. Dengan beberapa pengecualian penting, seperti Razr 5G kelas atas, ponsel terbaik perusahaan cenderung paling murah, dan Moto G Pure seharga Rp 2,2Jt tidak terkecuali. Apa yang membedakan Moto G Pure dari ponsel terjangkau lainnya adalah kesederhanaannya: Motorola berfokus untuk mendapatkan dasar-dasarnya di sini, dan memang demikian. Dengan tampilan yang jelas, masa pakai baterai yang kuat, dan kinerja yang solid untuk harganya, Moto G Pure adalah salah satu ponsel ramah anggaran terbaik yang kami uji tahun ini.

Desain Sederhana dan Mudah

Moto G Pure menampilkan desain yang bersahaja dan bermanfaat. Ini memiliki panel belakang biru bertekstur yang terasa nyaman saat disentuh dan tidak mudah tergores atau menumpuk noda. Ponsel ini berukuran 6,6 kali 3,0 kali 0,3 inci (HWD) dan beratnya 6,6 ons; itu seimbang dan mudah dipegang di satu tangan.

LCD 6,5 inci, 1.600-kali-720 piksel terganggu oleh lekukan titik air mata di bagian atas untuk kamera selfie, dengan bezel yang menonjol di bagian bawah. Layarnya cerah dan tajam, dengan akurasi warna yang sangat baik, tetapi ente akan melihat beberapa pikselasi karena resolusinya yang relatif rendah. Yang mengatakan, kecuali ente benar-benar memegang layar tepat ke wajah ente dan melihatnya dari dekat, itu baik-baik saja. Sudut pandangnya bagus, tetapi kurangnya lapisan antireflektif berarti yang terbaik adalah melihat langsung ke layar.

Bagian atas ponsel adalah rumah bagi jack headphone dan mikrofon, sementara speaker, port pengisian USB-C, dan mikrofon kedua berada di tepi bawah. Ada slot SIM/microSD di sebelah kiri, sementara volume rocker dan tombol power bertekstur ada di sebelah kanan. Tombol-tombolnya kecil, tetapi mudah dikenali dengan sentuhan dan klik yang memuaskan.

Di bagian belakang ponsel, tumpukan kamera tipis berada di sudut kiri atas. Sensor sidik jari dengan logo Motorola juga dipusatkan di bagian belakang; cepat, akurat, dan mudah dijangkau bahkan dengan tangan kecil.

Layar terbuat dari kaca yang diperkuat dan harus menahan goresan dan bantingan kecil tanpa masalah. Bodi dan sasis plastik tahan lama G Pure juga harus tahan terhadap kerasnya kehidupan sehari-hari. Dan meskipun handset tidak memiliki peringkat IP (yang tidak umum dalam kisaran harga ini), handset ini tahan terhadap percikan.

LTE Cepat, Panggilan Tajam, Speaker Oke

Moto G Pure tersedia tidak terkunci dan melalui banyak operator. Versi tidak terkunci berfungsi pada setiap operator utama AS dan memiliki dukungan LTE yang luas. Jika ente membeli telepon dari operator, telepon mungkin terkunci atau tidak memiliki dukungan pita lengkap untuk jaringan lain.

Kami menguji G Pure pada jaringan LTE Verizon dan mencatat hasil yang mengesankan, dengan kecepatan rata-rata turun 97,7Mbps dan naik 57,6Mbps. Namun, itu tidak memiliki 5G. Jika 5G penting bagi ente, dan ente tidak peduli dengan kecepatan mmWave super cepat, Samsung Galaxy A32 5G seharga Rp 3,9Jt adalah pilihan yang lebih baik.

Kualitas panggilan mantap. Volume lubang suara maksimum mencapai 85dB, yang cukup keras untuk melakukan percakapan di jalan yang sibuk. Panggilan uji jelas, dan pembatalan bising bekerja dengan baik meskipun ada angin kencang.

Wi-Fi dual-band sudah terpasang, seperti Bluetooth 5.0 untuk audio dan konektivitas yang dapat dikenakan. NFC tidak ada, tetapi tidak diharapkan dengan harga ini.

Sederhananya, speaker bawah baik-baik saja untuk panggilan dan menggulir TikTok, tetapi ente mungkin ingin menggunakan sepasang headphone untuk mendengarkan daftar putar Spotify ente. Volume mencapai 88dB dan cukup keras untuk memenuhi ruangan, tetapi tidak terlalu mengesankan.

Tidak Ada Tumpukan Kamera yang Kembung Di Sini

Moto G Pure memiliki sensor kamera utama 13MP dengan aperture f/2.2, bersama dengan lensa kedalaman 2MP untuk mode potret dan bokeh. Kamera depan ponsel menggunakan sensor 5MP. 

Performa kamera belakang mengagumkan dalam cahaya yang bagus. Bidikan uji menunjukkan kedalaman bidang dan akurasi warna yang sangat baik. Latar belakang agak lembut, tetapi ente mungkin tidak akan menyadarinya kecuali jika ente memeriksa foto dalam ukuran penuh. Mode potret berjuang dengan detail halus seperti garis bahu dan gumpalan rambut.

Performa cahaya rendah dengan sensor belakang lumayan, tetapi depth of field sedikit dangkal dan warna diredam. Koreksi kebisingan juga terlalu agresif; itu membuat detail latar belakang lembek dan mengaburkan detail di sekitar kacamata dan objek kecil lainnya di latar depan.

Dalam cahaya yang baik, kamera depan menghasilkan gambar yang solid. Akurasi warna tepat dan detail latar depan tajam. Konon, kedalaman bidangnya dangkal dan ia berjuang untuk mempertahankan beberapa detail halus. Tidak mengherankan, kamera selfie berjuang dalam cahaya rendah. Foto datar dan kabur, dengan bola dan artefak yang menonjol.

Pada akhirnya, kamera adalah apa yang ente harapkan dengan harga ini; mereka tidak luar biasa, tetapi mereka bekerja dengan baik untuk berbagi media sosial. Jika ente seorang fotografer ponsel cerdas yang ingin mengambil bidikan hebat di hampir semua skenario pencahayaan, ente harus membayar lebih mahal untuk ponsel seperti Google Pixel 5a With 5G seharga Rp 6,3Jt . 

Unggul dalam Tugas Dasar

Chipset MediaTek Hello 625 dan RAM 3GB memberi daya pada Moto G Pure. Ini hanya memiliki penyimpanan 32GB, 21GB di antaranya tersedia di luar kotak. ente dapat menambahkan hingga 512GB penyimpanan tambahan melalui slot kartu microSD.

Performanya luar biasa untuk ponsel entry-level. G Pure unggul dengan multitasking dasar, meskipun gue melihat sedikit kelambatan saat membuka aplikasi dan menggeser layar. Caching juga hadir ketika beberapa tab browser terbuka, tetapi pertengkaran ini sama sekali bukan pemecah kesepakatan.

Konon, G Pure bukan ponsel gaming. Jika ente hanya memainkan Candy Crush atau Words With Friends dalam perjalanan pagi ente, tidak apa-apa. Tetapi jika ente ingin bermain PUBG: Mobile atau Genshin Impact , ini bukan ponsel untuk ente.

Di Geekbench, tolok ukur yang mengukur kinerja mentah, G Pure mencetak 133 single-core (SC) dan 489 multi-core (MC). Sebagai perbandingan, Moto G Play seharga Rp 2,3Jt menghasilkan 255 SC dan 1.269 MC, sedangkan Samsung Galaxy A32 5G mengelola 501 SC dan 1.678 MC. Meskipun demikian, tolok ukur tidak selalu merupakan indikator akurat tentang kinerja ponsel untuk tugas sehari-hari. Kami menemukan G Pure terasa lebih tajam secara keseluruhan jika dibandingkan dengan G Play. 

G Pure memiliki baterai 4.000 mAh. Dalam uji pengurasan baterai kami, yang mengalirkan video HD melalui Wi-Fi, durasinya 12 jam 9 menit, yang seharusnya cukup untuk membuat sebagian besar orang menjalani hari tanpa masalah. Ini tentu tidak sebanding dengan Moto G Play (18 jam, 42 menit) atau bahkan Samsung Galaxy A32 5G (13 jam, 1 menit), tetapi itu masih hasil yang terhormat. Jika ente menemukan baterai ente merayap ke zona merah, bersiaplah untuk hang out saat ente mengisi ulang ponsel, karena G Pure tidak mendukung pengisian cepat. 

Android 11

Moto G Pure menjalankan Android 11 , bersama dengan antarmuka My UX Motorola yang diperbarui. Motorola menggunakan tangan yang ringan untuk overlay perangkat lunaknya, menambahkan gerakan dan fitur penyesuaian ke apa yang pada dasarnya adalah stok Android.

Moto Actions adalah salah satu fitur terbaik My UX, memungkinkan ente menggunakan gerakan cepat untuk beberapa tugas umum. Misalnya, ente dapat menjentikkan pergelangan tangan dua kali sambil memegang ponsel untuk menyalakan sandar, atau mengetuk layar dengan tiga jari untuk mengambil tangkapan layar.

G Pure akan menerima dua tahun patch keamanan reguler, dan akhirnya mendapatkan upgrade ke Android 12 . Kerangka waktu itu tidak semurah kebijakan peningkatan dua hingga tiga tahun yang ente dapatkan dengan sebagian besar ponsel seri-A Samsung, tetapi tidak masalah untuk harganya. 

Telepon Masuk Tingkat Pertama

Performa yang solid, masa pakai baterai yang baik, layar yang cerah, dan bentuk yang tahan lama menjadikan Moto G Pure salah satu ponsel entry-level yang lebih baik di pasar. Yang mengatakan, Motorola telah menguasai telepon di bawah Rp 2,8Jt, dan ente memiliki beberapa pilihan dalam kisaran harga ini dengan spesifikasi dan fitur yang sedikit berbeda, jadi penting untuk memilih yang paling cocok untuk ente. Untuk Android 12, pengisian daya USB-C, dan layar besar, Moto G Pure seharga Rp 2,2Jt adalah pilihan yang tepat. Jika ente menginginkan masa pakai baterai terbaik, Moto G Play seharga Rp 2,3Jt memiliki keunggulan. Dan jika ente hanya mencari opsi yang paling terjangkau, kami merekomendasikan Moto e seharga Rp 2,1Jt, pemenang Pilihan Editor kami untuk ponsel terjangkau. Di sisi lain, jika ente ingin melihat melampaui Motorola dan membelanjakan sedikit lebih banyak, Samsung Galaxy A32 5G seharga Rp 3,9Jt adalah peningkatan yang berharga yang menawarkan konektivitas 5G, perangkat keras yang lebih cepat, kebijakan peningkatan yang lebih murah hati, dan kamera yang lebih baik. penghargaan Pilihan Editor kami untuk braket harga yang sedikit lebih tinggi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel