-->

ASUS ROG STRIX SCAR 17: Laptop Gaming Terkencang di Dunia

ASUS ROG STRIX SCAR 17
ASUS ROG STRIX SCAR 17

Model 2022 dari Strix Scar 17 hanyalah penyegaran, dengan sedikit perubahan eksterior dari pendahulunya (masih tidak memiliki webcam, misalnya). Sebagian besar fokusnya adalah membuat peningkatan signifikan pada internalnya. Ini adalah mesin kecepatan, dengan 32GB RAM DDR5 cepat, kartu grafis Nvidia RTX 3070 Ti yang kuat, dan prosesor Intel Core i9 12900H built-in. Dan untuk melihat semua kekuatan itu pada layar (well, tergantung pada game yang ente mainkan), panel QHD 17,3 incinya memiliki kecepatan refresh 240Hz yang cepat.


Ini adalah laptop di mana ente dapat dengan mudah melihat keuntungan dari memiliki perangkat keras Intel dan Nvidia terbaru yang terpasang di dalamnya. Strix Scar 17 dapat diandalkan untuk memainkan game apa pun pada frame rate yang terhormat. Meskipun tidak selalu unik untuk model ini, laptop ini lebih dari cukup untuk menjalankan banyak game tersebut dengan baik di monitor game Alienware QD-OLED , yang memiliki resolusi 3440 x 1440 lebih tinggi daripada layar laptop bawaan Strix.


Laptop ini tidak dapat bersaing dengan Razer Blade 17 atau Alienware X17 yang baru , setidaknya dalam hal tampilan. Keduanya menampilkan desain tipis yang mengesankan dengan bahan bangunan kelas atas. Tetapi jika kualitas itu tidak penting bagi ente, Strix Scar 17 mungkin dihargai lebih sesuai dengan keinginan ente. Meskipun mendapatkan Blade 17 atau X17 dengan spesifikasi serupa akan dikenakan biaya lebih dari $3.000, model yang saya uji berharga $2.499,99 di Micro Center. Selama ente tidak keberatan dengan beberapa tindakan penghematan kecil dari Asus, seperti membuat laptopnya dibalut plastik, bukan aluminium, dan gangguan lain seperti pop-up anti-virus McAfee, ente mendapatkan banyak daya untuk uang ente.


Desain Strix Scar 17 berlebihan, singkatnya. Seperti iterasi sebelumnya dari laptop ini, laptop ini di dandani hingga sembilan dengan LED RGB yang berkembang. Ada strip lampu besar di sekitar bagian depan sasis dan di bawah sandaran tangan. Tepi bawah layar menampilkan strip cahaya lain, cahaya yang menyebar (agak selera, sebenarnya) pada komponen ventilasi yang ditinggikan. Logo ROG di bagian belakang layar menyala dan begitu juga setiap tombol pada keyboard mekanik Asus. Tak perlu dikatakan, ente mungkin harus menghindari laptop ini jika ente mencari sesuatu yang tidak memiliki LED RGB yang terlihat di hampir setiap sudut.


Jika dilihat dari atas ke bawah, sasisnya dibelah dua dengan garis yang membagi bagian serba hitam, sentuhan lembut dengan bagian tembus pandang berasap yang memungkinkan ente melihat sedikit ke dalam mesin, yang terlihat keren.


Mengambil tur di sekitar laptop, keyboard Strix Scar, sekali lagi, memberikan pengalaman mengetik yang brilian. Tombol-tombolnya hampir tidak bersuara, namun terasa taktil dan memuaskan untuk diketik. Mungkin perlu beberapa hari untuk membiasakan diri dengan tata letak keyboard, tetapi saya setuju dengan semua yang diinginkan Asus di sini. Ada tombol khusus yang diangkat di dekat bagian atas keyboard untuk volume, dan tombol daya cukup jauh dari tombol lain agar tidak ditekan secara tidak sengaja. Bahkan ada empat kunci yang dapat diprogram yang dapat ente sesuaikan dalam perangkat lunak Armory Crate Asus yang sudah diinstal sebelumnya.


Asus memanfaatkan sepenuhnya real estat sasis dengan menyertakan papan angka, serta trackpad berukuran besar. Trackpad itu sendiri sangat bagus, meskipun tidak berbunyi klik di sisi kanannya jika ente bersandar terlalu banyak pada bagian tengah laptop. Ini seharusnya tidak menjadi masalah bagi kebanyakan orang, kecuali jika ente adalah seseorang yang bersandar pada sandaran tangan. Plastik di sekeliling laptop ini sedikit melentur — tidak terlalu mengkhawatirkan, tetapi cukup untuk memengaruhi fungsionalitas dalam kasus ini. Selain itu, desain laptop yang sebagian besar terbuat dari plastik terkadang berderit saat saya mengambilnya. Ini bukan sesuatu yang akan ente alami dengan laptop Razer atau Alienware, meskipun apakah itu membenarkan harga mereka yang lebih tinggi akan tergantung pada orangnya. Perlu dicatat bahwa bahan pembuatan Strix Scar 17 tidak menghasilkan laptop yang lebih ringan dari pesaingnya, tapi saya tidak akan menyebutnya berat. Beratnya 6,4 pon, sedangkan Razer's all-aluminium Blade 17 adalah 6,06 pon. X17 bisa naik hingga tujuh pon.


Adapun pemilihan port, ada jack headphone di samping dua port USB-A di sisi kiri (turun dari tiga di iterasi sebelumnya). Di bagian belakang, ada konektor daya berpemilik, jack Ethernet 2.5Gbps, port HDMI 2.1, dan dua port Thunderbolt 4 USB 4 Type-C.


Di sisi kanan, ada kunci fisik NFC Keystone II yang dapat digunakan untuk masuk ke laptop dengan aman, dengan semua akun Asus dan pengaturan perangkat di belakangnya. Selain itu, dapat mengaktifkan mode kinerja dan aplikasi yang ditunjuk saat dimasukkan. Sebaliknya, ente dapat memprogramnya untuk mengunci komputer atau mematikan aplikasi saat dihapus. Itu juga dapat memberikan akses ke "drive bayangan," yang dapat dienkripsi jika ente memiliki Windows 11 Pro. Ini adalah fitur yang saya harapkan untuk dilihat pada laptop kelas bisnis, jadi aneh melihatnya disertakan dengan laptop gaming.


Mengingat betapa buruknya kebanyakan speaker laptop gaming, saya tidak mengharapkan salah satu hal favorit saya tentang Strix Scar 17 adalah speakernya. Di atas keyboard berukuran penuh yang mengetik seperti mimpi, musik dan permainan saya terdengar lebih baik dimainkan melalui speaker laptop ini daripada hampir semua yang pernah saya uji sebelumnya (setara atau sedikit di bawah speaker Apple di MacBook 16 inci Pro). Game memiliki lebih banyak pukulan dalam suaranya daripada apa yang saya alami dengan laptop gaming lainnya.


Tampilan pada Strix Scar 17 sangat bagus saat laptop dicolokkan, tetapi sedikit berkurang saat baterainya habis. Itu karena ada fitur yang secara bertahap meredupkan dan mencerahkan panel tergantung pada apa yang ditampilkan. Ini aktif secara default, tetapi dapat dimatikan di dalam Intel Graphics Command Center. Kekhasan lain yang sulit untuk diabaikan adalah kurangnya webcam pada laptop ini. Meskipun menambahkan webcam ke ROG Zephyrus G14, G15, dan lainnya tahun ini, Asus masih memiliki beberapa laptop gaming tanpa satu — termasuk Strix Scar 17. Bezel atas tampaknya cukup besar untuk menampung lensa kecil, jadi keputusan Asus untuk menghilangkan webcam terasa seperti sebuah kesalahan.


Kalau tidak, saya tidak punya keluhan tentang tampilan. Konfigurasi yang saya uji memiliki panel IPS QHD 17,3 inci dengan kecepatan refresh 240Hz. Ini mendukung 100 persen gamut warna DCI-P3, dan 300 nits kecerahan puncaknya membuatnya cukup terang untuk dibaca saat berjemur di cahaya alami dari jendela. Asus menawarkan opsi tampilan 1080p untuk Strix Scar 17, tetapi QHD adalah resolusi yang tepat untuk laptop gaming 17 inci. 4K masih terlalu menuntut bahkan pada perangkat keras seluler terbaik. Sebagai perbandingan, QHD tidak terlalu menantang, namun masih terlihat hampir sebagus 4K (belum lagi, terlihat jauh lebih baik daripada 1080p).


Strix Scar 17 berbicara tentang permainan besar tentang menghadirkan apa yang diinginkan para gamer, dan sebagian besar spesifikasinya memenuhi janji itu. Cyberpunk 2077 , saat ini salah satu game PC paling intensif sistem, dapat berjalan pada hampir 50 frame per detik dengan resolusi QHD, pengaturan grafis ultra (DLSS aktif), dan pengaturan ray tracing diaktifkan. Hasil itu sekitar 17fps di bawah kemampuan RTX 3080 Ti dari Razer Blade 17 tahun 2022 . Ini ada di laptop yang harganya lebih murah $1.500.


Laptop Asus juga menampilkan performa yang lumayan di Red Dead Redemption 2 . Pada pengaturan ultra (tanpa DLSS) dalam resolusi QHD, ini mencapai 65fps yang mulus, sementara menyalakan DLSS menghasilkan peningkatan 7fps. Dengan setiap permainan yang saya coba jalankan, Strix Scar 17 tidak menghadapi banyak kendala dalam menjalankannya pada pengaturan terbaiknya. Spesifikasinya dapat menangani sebagian besar game tanpa perlu ditingkatkan ke mode "kinerja" atau "turbo" laptop (keyboard memiliki tombol khusus untuk melakukan ini), yang meningkatkan kecepatan clock CPU dan kartu grafis, dan kemudian meningkatkan kecepatan kipas yang sesuai.


Kipas laptop bisa menjadi keras, tetapi tidak lebih keras dari kebanyakan laptop gaming kelas atas lainnya. Dan bahkan pada kinerja puncak, speaker Strix Scar 17 di atas rata-rata melakukan pekerjaan yang mengagumkan dalam meredam suara kipas (meskipun, permainan dialog-berat tidak akan berjalan dengan baik, jadi gunakan beberapa headphone jika itu berlaku untuk ente). Juga, pada topik pendinginan, hanya komponen paling belakang dari laptop ini yang menjadi panas selama bermain game, tetapi tidak terlalu panas sehingga tidak dapat digunakan atau ditangani dengan nyaman.


Strix Scar 17 memberikan kinerja yang terpuji di luar game, terutama dalam aplikasi yang berfokus pada kreatif seperti Adobe Premiere Pro. Ini merobek pengujian ekspor kami lebih cepat daripada kebanyakan laptop terbaru yang telah kami uji, menyelesaikan render file video 4K 4 menit 33 detik kami hanya dalam dua menit sembilan detik. Ini juga bernasib sangat baik dalam rangkaian alat pembandingan PugetBench untuk Premiere Pro, dengan skor 1,001, yang mengalahkan setiap laptop yang telah kami uji sejauh ini pada tahun 2022 selain dari GE76 Raider MSI yang lebih mahal .


Praktis mengingat bahwa setiap laptop gaming yang kuat akan memiliki daya tahan baterai yang tidak terlalu besar. Dan sayangnya, itulah yang terjadi di sini. Baterai 90Wh-nya dapat bertahan sekitar tiga setengah jam dalam penggunaan normal, yang saya definisikan sebagai menjalankan selusin tab browser, streaming musik, dan aplikasi obrolan seperti Slack. Sisi baiknya, ente dapat mengisi ulang Strix Scar 17 tahun ini melalui USB-C — hingga 100W dengan pengisi daya USB-C PD. Versi sebelumnya dari laptop ini semua tetapi mengharuskan ente untuk membawa batu bata daya 280W yang besar dan kuat. Selama ente tidak berencana bermain game saat bepergian, pengisian daya USB-C adalah opsi yang layak.


Strix Scar 17 dari Asus membuktikan bahwa ente tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan akses ke prosesor cepat Intel Alder Lake atau kartu grafis seluler Nvidia 3070 Ti. Dan dengan harga $2.499 model ini, ia memberikan banyak hal hebat lainnya, seperti keyboard taktilnya, layar QHD yang tajam, speaker yang menggelegar, dan pemilihan port di atas rata-rata.


Meskipun demikian, ente akan menemukan banyak kualitas terbaiknya di beberapa laptop gaming kelas atas Asus lainnya yang menawarkan desain yang lebih baik. ROG Zephyrus G14 yang baru kemungkinan tidak dapat memenuhi kekuatannya. Namun ROG Zephyrus M16 yang baru , misalnya, memiliki spesifikasi yang mirip dengan Strix, dikemas dalam desain yang lebih tajam yang memiliki webcam. Selain itu, ia memiliki rasio aspek 16:10 yang lebih tinggi, meskipun layarnya sedikit lebih kecil. Yang terpenting, M16 lebih murah $300 dari model yang saya ulas, seharga $2.149,99 — hampir $300 lebih murah daripada Strix. Sementara kekuatan grafis total GPU-nya kemungkinan lebih kecil daripada Strix Scar 17, M16 mungkin menjadi alternatif yang solid jika ente menginginkan laptop Asus yang kuat.


Spesifikasi ASUS ROG STRIX SCAR 17 :

  • Intel Core i9-12900H Generasi ke-12 (2.5GHz–5GHz) 
  • DDR5 32GB, 2x Slot DDR5 (DDR5-4800, Maks 64GB)
  • Nvidia GeForce RTX 3070 Ti Laptop GPU 8GB GDDR6 (Boost Clock 1410 MHz / Maksimum Graphics Power 150W)
  • 1x Gen4 SSD 2TB SSD 
  • 17,3 inci QHD 2560 x 1440 IPS G-Sync panel, kecepatan refresh 240Hz, waktu respons 3 md, 100% DCI-P3
  • 15,55 x 11,10 x 0,92 - 1,11 inci, 6,39 pon
  • Baterai 90Wh, pengisian ulang USB-C 100W
  • bata daya 280W
  • Satu port Thunderbolt 4 (mendukung DP dan 100W PD), satu USB 3.2 Gen 2 type-C (mendukung DP), satu audio combo 3,5 mm, satu DC-in, satu port Ethernet 2.5Gbps, dua USB-3.2 Gen 1 Type- Port A, port HDMI 2.1
  • Wi-Fi 6E (kompatibel dengan 802.11ax, a/b/g/n/ac/ax)
  • Bluetooth V5.2

LihatTutupKomentar